Fatwa Ulama Indonesia Tentang Syiah Sejak Dulu Hingga Sekarang

Fatwa Ulama Indonesia

Peran Ulama Indonesia yang teguh memegang ajaran Islam, tetap berada dalam satu kesepakatan anti Syiah. Karena ajaran hakikat Syiah di mata mereka, bukanlaha ajran islam, tetapi sebuah produk agama lain yang dipromosikan lewat agama. Ulama ulama anti Syiah Indonesia mensinyaler, Syiah datang ke Indonesia dengan membawa bahan import dari Iran, merupakan sebuah bukti agama yang tidak pernah ada dijaman Nabi. Pijakan sejarah Islam berdasarkan kabar kabar shahi telah mengindikasikan Syiah bukan sempalan Islam yang bersifat qauliyah, tetapi sebuah agama produk Persia yang lahir atas kombinasi Islam dan Persia yang paganis, keduanya campur aduk dalam keyakinan tersendiri dengan meng-atas namakan Ahlul bait.

 

  1.  KH. Hasyim Asy’ari :“Dan diantara mereka ada kaum rofidhoh (syi’ah) yang mencaci-maki Sayyidina Abu Bakar dan Umar ra, dan mereka membenci sahaba-sahabat (nabi) ra dan secara berlebih-lebihan (ghuluw) terhadap Sayyidina Ali dan ahlul bait ra. Sayyid Muhammad berkata dalam syarah al-Qomus (tentang Syi’ah): Dan sebagian mereka (Syi’ah) telah sampai pada kekafiran dan zindiq, semoga Allah melindungi kita dan kaum muslimin darinya”. Dan Qodhi “Iyadh berkata dalam kitab as-Syafa: dari Abdullah bin Mugaffal ra berkata: “Takutlah kepada Allah akan sahabatku, janganlah kalian menjadikan mereka sebagai sasaran (hujatan). Barang siapa yang mencintai mereka, maka akupun akan mencintainya dengan cintaku, dan barangsiapa yang menyakiti mereka, maka mereka menyakiti aku. Dan barangsiapa menyakiti aku, maka sesungguhnya dia telah menyakiti Allah. Dan barangsiapa menyakiti Allah, maka aku khawatir Dia akan mengazabnya.” . Rasulullah Saw bersabda: “Janganlah kalian mencaci maki sahabatku, karena barangsiapa mencaci mereka, maka baginya laknat Allah, malaikat dan seluruh manusia, Allah tidak akan menerima darinya ibadah wajib maupun sunnah.” .Dan beliau, Nabi Saw bersabda: “Janganlah kalian mencaci maki sehabatku, sesungguhnya akan datang suatu kaum di akhir zaman yang mencaci maki mereka, maka janganlah kalian menshalati (jenazah) mereka, dan jangan shalat bersama mereka, dan jangan kalian menikah dari mereka, dan jangan duduk bersama mereka, jika mereka sakit janganlah kalian menjenguknya.
  2. Buya Hamka : 1. Sesuai dengan preambul UUD 1945, saya simpati atas revolusi yang telah berlaku di negeri Iran. Saya simpati karena mereka telah menentang feodalisme Kerajaan Syah yang tidak adil 2. Karena ternyata revolusi Islamnya ialah berdasar Mazhab Syiah, maka kita tidak berhak mencampuri urusan dalam negeri orang lain, dan sayapun tetap seorang Sunni yang tak perlu berpegang pada pendapat orang Syiah dan ajaran-ajaran ayatullah. Ketika saya di Iran, datang empat orang pemuda ke kamar hotel saya, dan dengan bersemangat mereka mengajari saya tentang revolusi dan menyatakan kenginannya untuk datang ke Indonesia guna mengajarkan revolusi Islam Syiah itu di Indonesia. Boleh datang sebagai tamu, tapi ingat kami adalah bangsa yang merdeka dan tidak menganut Syiah! Ujar saya.
  3.  Dr. Muhammad Natsir (1908-1994) tentang agama Syi’ah. Beliau adalah Pahlawan Nasional dan mantan Perdana Menteri RI.1 Beliau berkata : “Semenjak permulaan tahun delapan puluhan mulailah berdatangan kitab-kitab mengenai aliran Syi’ah dalam bahasa Arab melalui beberapa alamat di Jawa Tengah dan Jawa Timur dan beredar dari tangan ke tangan. Para alim ulama kita tahu, tapi “diam”. Sementara itu mulailah terbit buku-buku dan brosur-brosur tentang aliran Syi’ah dalam bahasa Indonesia. Ada berupa karangan sendiri, ada yang berupa terjemahan dari buku-buku Inggris. Diterbitkan di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan lain-lain serta mendapat pasaran pembaca yang luas juga, terutama di kalangan angkatan muda kita. Selangkah lagi, kelompok-kelompok dari kalangan mahasiswa dan pelajar-pelajar kita sudah mulai ziarah ke Teheran melalui Kuala Lumpur dan New Delhi, sekalipun peperangan Iran-Iraq sedang berkobar. Sekembalinya membawa literatur aliran Syi’ah. Yang menarik perhatian pula ialah bahwa ada di antara pemuda-pemuda kita itu meletakkan sebuah batu kecil di depan tempat sujud. Memang begitu antara lain cara shalat yang dilakukan oleh banyak penganut aliran Syi’ah. Sewaktu-waktu ada yang bersedia shalat berjama’ah bersama teman-teman lain berimamkan seorang yang bukan Syi’ah. Tetapi kemudian diulanginya lagi shalat itu juga sendirian. Menurut pelajaran yang mereka terima, tidak sah shalat bila diimami oleh seorang bukan Syi’ah. Kalau perkembangan sudah demikian, apakah para alim ulama kita di Indonesia patut “mendiamkan saja”? Tak patut dan tidak boleh! “Kata berjawab, gayung bersambut!”
  4. Prof. Dr. H.M. Rasjidi : “Syiah Imamiah tidak sesuai dan bahkan bertentangan dengan ajaran Islam sesungguhnya”. Sebagaimana diketahui, Syiah jenis Imamiah ini adalah anutan resmi negara Iran yang menjadi komoditi ekspor nomor wahid mereka ke nagara-nagara lain, termasuk Indonesia [ Dari buku apa itu syiah ]
  5. Prof .Ibrohim Husein : ajaran Syiah bertentangan dengan ajaran Islam yang benar.
  6. Prof, Yunahar Ilyas    : Ketidak benaran ajaran Syi’ah, setelah menelusuri akar keberadaan hingga saat ini yang sarat dengan ajaran kebencian terhadap sahabat Rasulullah SAW. para sahabat itu adalah orang-orang yang dalam ajaran kita sangat dihormati. Oleh karenanya, bahwa Syiah yang berkembang saat ini adalah Syiah Imamiyah (Syiah 12 Imam) atau Syiah Iran. Di Indonesia, Syiah mulai berkembang dengan semakin jelasnya dengan kegiatan beberapa tokoh tokohnya. “Bahkan baru-baru ini kita menyaksikan gesekan antara Syi’ah dan kaum Sunni seperti perisiwa Pesantren Bangil dan Sampang, Di samping itu, kaum Syiah di tempat kejaian itu terkadang membuat kesal kaum Sunni. Apa sebab? Para penganut Syi’ah seringkali melaknat para sahabat yang justru oleh kaum Sunni dikirim fatihah. “Semestinya  kaum syiah sabar tidak melaknat laknat para sahabat sahabat yang mulia itu,”
  7. Habib Achmad Zein Al Akaf : Sejauh pemahaman saya, sifat Syiah itu memang memusuhi Ahlus Sunnah. Saya kira itu wataknya. Bahkan boleh dikata, melebihi kebencian mereka kepada kaum Nasrani. Saya kira mereka (Syiah Al Khutsiyin) sedang mencari momen berkejolaknya situasi politik di negeri itu. Bahasa sederhananya, mereka sedang mencari “tumpangan”. Ingat, Syiah di dunia ini dikendalikan satu tempat, dari Iran. Dengan bersumber di Iran, semua gerakan Syiah adalah gerakan politik yang tujuannya adalah kekuasaan. Harap jangan lupa kasus “haji berdarah” tahun 1987, di mana terjadi bentrok aparat keamanan Arab Saudi dengan para demonstran asal Iran. (Menurut catatan, kasus ini telah menelan korban 401 orang. Di antaranya adalah 275 warga Iran, 85 warga Arab Saudi, dan 42 jemaah haji asal negara lain, red). Jadi pusat Syiah di Iran tetap berkeinginan menguasai Saudi. Karena dengan menguasai Saudi, bisa menguasai pusat gerakan Islam di seluruh dunia. Karena di situ ada Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Dan keinginan seperti itu akan terus dilakukan. Jadi semua gerakan Syiah itu “diremote” dari Iran. Termasuk yang di Indonesia. Lihat kejadian Syiah Pasuruan beberapa saat lalu. Juga rangkaian kejadian-kejadian lain. Mereka selalu memprovokasi umatnya untuk membenci umat lainnya. Di Jatim, jarang terdengar ada bentrokan kita dengan Ahmadiyah, tapi di Pasuruan bentrokan masalah Syiah sudah sering terjadi. Bahkan di Iran, tokoh-tokoh Sunni dianiaya dan dipenjara. Banyak tokoh-tokoh kita diundang ke Iran dan ditunjukkan Revolusi Syiah versi mereka. Namun tak diberi tahu secara jujur berapa ulama Ahlussunnah (Sunni) yang telah rezim Khumeini. Berapa ulama Ahlussunnah masih mendekam di penjara Iran. Belum termasuk masjid-masjid Sunni yang hancurkan. Sementara Sinagog Yahudi banyak bertebaran di seantero Iran. Di Iran, kaum Sunni mencapai 20% dari populasi penduduk yang berjumlah 70 juta. Namun Sunni mengalami penekanan dan tak ada hak. Suara mereka di DPR juga tak ada. Malah orang Yahudi mengaku lebih aman tinggal Iran dibanding di Israel sendiri. Yahudi mendapat perlindungan dibanding Ahlussunnah.
  8. Prof. DR. Muhammad Baharun: Kesesatan Syi’ah Bisa Menjadi Ancaman Keutuhan NKRI, Bagaimana mungkin kedua aliran yang bertolak belakang dan diametral ini bisa berkompromi dalam ukhuwah.
  9. Ustadz Farid Ahmad Okbah: “Syiah tidak boleh dbiarkan karena jika dibiarkan tumbuh besar akan merusak akidah ahlus sunnah di Indonesia, “Kemudian desaklah pemerintah untuk bertindak dalam membubarkan Syiah di Indonesia. Kemudian desak pemerintah untuk menutup Islamic Cultural Center (ICC ) di Jakarta di bawah Kedutaan Iran, karena ia menjadi pusat penyebaran Syiah di Indonesia, Satukan seluruh kekuatan ummat untuk membubarkan seluruh acara-acara Syiah yang mereka selenggarakan, dengan cara yang elegan dan tidak dengan cara yang anarkis.
  10. KH. Tengku Zulkarnaen : Jika begitu, berarti  Jalaluddin Rahmat alias Kang Jalal itu bodoh, karena telah membuat puisi berjudul Fatimah dalam bukunya, yang menyebut sahabat Nabi Abu Bakar Shiddiq sebagai perampas. Khalifah Abu Bakar juga disebut telah merampas Ali. Jadi orang Syiah yang mencela sahabat Nabi itu bodo. Kerjasama tingkat dunia antara Sunni-Syiah itu sama halnya dengan bermimpi.
  11. Agus Hasan Bashori Lc, M.Ag : Pertama, Ahlussunnah tidak perlu menerima ajakan debat dari Syiah karena ‘buang-buang’ umur saja. Sebagai contoh, bila Syiah mengajak Ahlussunnah berdebat tentang kekafiran sahabat, aqidah Syiah sendiri sudah mengkafirkan sahabat. Sekarang bagaimana Ahlussunnah mendorong masyarakat untuk menjalankan syari’at Islam. Kedua boleh menerima ajakan debat Syiah, tapi dengan syarat. Misalkan, Ahlussunnah menerima ajakan debat Syiah tentang kekafiran sahabat. Namun bila Syiah menerima ajakan debat Ahlussunnah tentang Imam Mahdi, tujuannya agar kesesatan Syiah terbongkar. Ahlussunah dituntut untuk tidak hanya membenci kesesatan Syiah, tapi juga menyadarkan pengikut Syiah untuk kembali ke jalan yang benar.
  12. KH. Abdul Hamid Baidliwi : Mengajak bertaubat kepada seluruh tokoh dan penganut syiah agar kembali kepada ajaran Islam yang benar (Ahlussunnah Wal Jama’ah) dan apabila tidak, maka akan memproses secara hukum mereka sebagai bentuk penistaan agama seperti pada kasus Jalaluddin Rakhmat di Makassar dan kasus Tajul Muluk di Sampang Madura.mengusulkan kepada UIN Alauddin Makassar agar meninjau kembali rencana pemberian gelar doktor by riset kepada Jalaluddin Rakhmat , yang ditengarai sebagai tokoh  penggiat syi’ah di Indonesia. Menginformasikan seluas mungkin mengenai keberadaan para aktivis, lembaga, penerbit, buku, dan media lainnya tentang organisasi dan gerakan Syi’ah maupun para pendukungnya. (rekomendasi selengkapnya, lihat judul Hasil lengkap Musyawarah ‘Ulama dan Ummat Islam Indonesia tentang Langkah Strategis Hadapi Aliran Sesat Syi’ah). Said Aqil Siradj menghina Nabi 2X, Parahnya, NU pun sudah mulai digerogoti akidah Syiah,”
  13. Prof. DR. K.H. Muslim Ibrahim : kekafiran Syiah itu karena mengkafirkan sahabat nabi .
  14. KH. Muhammad Said Abdus Shamad, Lc: Syiah itu bukan Islam,
  15. Prof. Dr. Maman Abdurrahman:”Kesetan Syaiah tertumpu pada pengkafiran Syiah terhadap Sahabat nabi .
  16. Drs. KH. Abdul Muis Abdullah :” Syiah itu sesat”
  17. KH. Ahmad Cholil Ridwan, Lc: Syiah itu aliran sesat
  18. Drs. KH. Muhammad Nuruddin A.Rahman, SH: Mendesak MUI keluarkan fatwa sesatnya Syiah .
  19. KH. Ir. Muhammad Khaththath : Syiah Sesat
  20. KH. Dr. Athian Ali Muhammad Da’i, Lc, MA: Syiah Sesat
  21. Drs. Hartono Ahmad Jaiz: Syiah bukan Islam
  22. Yusuf Usman Baisa, Lc: Syiah bukan Islam
  23. Muhammad Faisal, S.Pd, M.MPd: Syiah Bukan Islam
  24. Dr. Khalid Basalamah, Lc, MA: Syiah Bukan Islam
  25.  Bachtiar Nashir : Syiah Bukan Islam
  26. Habib Mundzir Al Musawa : Kalau ada syiah mengaku cinta Ahlul Bait, tetapi memaki istri Rasulullah dan sahabatnya, maka pengakuannya adalah DUSTA

Demikian pernyataan para tokoh umat Islam , termasuk kalangan habaib, yang menyatakan : Syiah bukan Islam.

(Koepas.org)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s